Corona Renggut 100 Dokter, IDI Keluarkan 4 Rekomendasi

Logo IDI/Net
Logo IDI/Net

Jumlah dokter yang sudah gugur karena infeksi virus corona baru (Covid-19) mencapai 100 orang. Hal ini menuntut Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengeluarkan rekomendasi.


Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI), Daeng M. Faqih menyampaikan, persoalan itu langsung dikoordinasikan dengan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 dan Kementerian Kesehatan.

Koordinasi tersebut dilakukan hari ini dan menghasilkan persetujuan yang mencakup empat poin rekomendasi, di mana poin-poin itu diharapkannya bisa diimplementasikan dalam memperbaiki penanganan Covid-19.

"Kami sudah berkoordinasi dengan Satgas dan Kementerian," ungkapnya dilansir Kantor Berita Politik RMOL melalui siaran pers yang dibagikan Humas IDI, Senin (31/8).

Lebih lanjut, Daeng membeberkan empat poin rekomendasi tersebut.

Pertama, dia meminta agar kebutuhan Alat Pelindung Diri (APD) bagi dokter maupun tenaga kesehatan dalam bertugas tetap terjaga ketersediaannya.

Kedua, meminta rumah sakit untuk melakukan penjadwalan jaga petugas kesehatan. Tujuannya adalah untuk menjaga imunutas tubuh petigas agar tidak kelelahan dan akhirnya berisiko tertular corona.

Ketiga, adalah mengenai rumah sakit yang harus memberlakukan kebijakan khusus terhadap petugas kesehatan yang memiliki penyakit bawaan dan berisiko tinggi penularan dengan cara tidak ikut praktik atau membatasi jam praktik.

Keempat, meminta pemerintah mendorong rumah sakit melakukan tes corona dengan metode polymerase chain reaction (PCR) secara rutin kepada petugas kesehatan, guna memantau ketat dan mengindari terjadinya penularan luas Covid-19 di rumah sakit.

"Semua pihak seharusnya bergotong royong untuk men-support rumah sakit agar mampu melaksanakan empat hal di atas," demikian Daeng M Faqih.