Din Syamsuddin: Perjuangan Kita Berat, Demokrasi Dilumpuhkan




Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin mengatakan Bangsa Indonesia tengah dihadapkan dengan beragam persoalan yang berat.

Hal itu berkenaan dengan rezim pemerintahan saat ini yang justru melemahkan sendi demokrasi.

"Saya menggunakan istilah bahwa perjuangan kita ini berat, karena menghadapi lingkaran setan yang nyaris kita tidak tau dari mana memulainya," katanya.

Din Syamsuddin mengatakan hal itu pada acara Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) di Fatmawati, Jakarta Selatan, Minggu (2/8).

Pemerintah, kata Din, seakan mengkristalisasikan kediktatoran inkonstitusional melalui Perppu 1/2020 yang kini telah menjadi UU 2/2020.

Dalam UU tersebut, sejumlah prinsip negara hukum, negara yang dengan lembaga-lembaga demokrasi konstitusional pun telah dilumpuhkan.

"Saya kehilangan kata-kata untuk mengungkapkannya. Namun, sebagai muslim saya mengacu kepada Hadis Nabi Muhammad SAW yang pernah mengisyaratkan situasi kondisi Indonesia ini adalah bagaikan kapal besar dan para penumpang yang sudah mendapat tempat masing-masing, namun ada segelintir orang mau merusak tempatnya sendiri," urainya.

Sebagai muslim, kata dia, hal yang perlu dilakukan adalah amar maruf nahi munkar, yakni menegakkan kebenaran dan mencegah kemunkaran. Sebab ia meyakini jika manusia tidak lagi mau dan mampu, maka Allah akan turun tangan.

"Naudzubillah min dzalik. Kita tidak ingin bangsa negara tercinta ini kemudian akan mengalami musibah-musibah. Saya pernah mengatakan, jika sebuah kekuasaan tegak atas kecurangan ketidakjujuran, maka timbulah musibah yang akan terjadi berkepanjangan. Inilah yang perlu kita cegah," tandasnya.