Penyidik KPK Amankan Uang Miliaran dari Rumah Mewah Rektor Unila Karomani

KPK melakukan penggeledahan di rumah mewah Karomani/Tuti
KPK melakukan penggeledahan di rumah mewah Karomani/Tuti

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah selesai melakukan penggeledahan di rumah mewah Rektor nonaktif Unila, Prof Karomani. Mereka membutuhkan waktu sekitar 8 jam untuk melakukan penggeledahan. 


Lurah Rajabasa Jaya, Sumarno turut menyaksikan penggeladahan KPK. Menurutnya tim penyidik menyita kwitansi, sertifikasi, dokumen lain dan uang tunai. 

"Uangnya dalam bentuk pecahan Rp50 ribu dan Rp100 ribu," kata Sumarno, Rabu (24/8). 

Sumarno mengaku tidak tahu uang tunai tersebut diambil dari ruang mana. Saat datang, uang telah berada dilantai dalam plastik dan tas ransel. 

"Semua ruangan digeledah baik kamar, ruang kerja, hingga lantai atas," ujarnya. 

Sementara itu, Ketua RT 7, Hasuludin mengatakan penyidik KPK juga membawa laptop dan flasdisk dari ruang kerja. Sementara uang miliaran dari dalam kamar. 

"Anak, istri, pembantu dan sopir juga turut menyaksikan dan ditanyai oleh tim penyidik KPK," ujarnya. 

Diketahui, penyidik KPK melakukan penggeledahan dua rumah pribadi Karomani. Di rumah yang terletak di Jalan Sultan Haji 1, Gang Dahlia, Kecamatan Kedaton, Kota Bandar Lampung, KPK membawa 1 koper hitam. 

Sementara di rumah mewah Karomani yang berada di Jalan H Komarudin, Kelurahan Rajabasa Jaya, Kecamatan Rajabasa, Kota Bandar Lampung, KPK membawa 2 koper.