Politik Identitas

Ilustrasi SARA/Net
Ilustrasi SARA/Net

KUNO, lagu lama. Enggak ada tema lain selain politik identitas. Ketemu ulama, politik identitas. Salaman sama habib, politik identitas. Pakai jilbab, juga dituduh politik identitas.

Ya kagak perlu marah juga sih. Yang ngomong juga orang-orang itu aja. Yang nge-share juga kelompok itu-itu aja. Identitasnya jelas. Siapa yang suruh juga jelas. Konon katanya bayarannya juga jelas. Enak tenan. Rizki bro.

Adu program dong. Adu gagasan dong. Adu prestasi dong. Jangan adu maki-makian. Itu mah kerjaan orang kagak kenal sekolahan. Kayak gini, ada yang tertarik juga. Gile kagak?

Mau jadi apa bangsa ini kalau orang-orang macam begini dipelihara. Fakir-miskin dan anak terlantar tuh diurus. Jangan pelihara orang-orang sampah macam begini. Lu emang buta hati, kagak takut hisab akhirat. Payah lu.

Rasa benci lu ketinggian. Kelewat batas. Lu pakai emosi, kagak pakai pikiran. Hati lu ketutup karena benci. Kagak bakal bisa objektif.

Gini, gue mau serius nih. Soal politik identitas lu paham kagak? Siapa yang memulai? Siapa yang bicarain.

Lu bilang Anies pakai politik identitas. Sementara Koh Ahok anti politik identitas. Lu baca data? Atau lu denger dari video-video berbayar itu? Ini dulu perlu dijawab objektif.

Lu cek di Medsos. Lu browsing tahun 2011. Lu baca kampanye para pendukung Ahok. Baca serius dan cermati. Mereka menggunakan bahasa-bahasa agama kagak? Pakai bro. Marak mereka pakai bro.

Tahun 2011, Anies masih Rektor Universitas Paramadina. Pendukung Ahok sudah bawa narasi-narasi agama. Lu jangan percaya gue. Lu buka aja di medsos. Lu nilai sendiri.

Saat kampanye. Lu pernah denger Anies ngomongon agama. Pernah lu denger Anies ajak orang memilih dirinya karena sesama muslim. Karena satu agama. Lu pernah denger Anies mengutip surat al-Maidah yang pernah dikutip Ahok? Kagak pernah bro. Anies bicara program. Anies bicara janji politik. Anies bicara masalah yang dihadapi Jakarta, dan bagaimana menyelesaikannya.

Coba, lu cari satu kalimat atau satu kampanye Anies ngomongin politik agama. Satu aja bro. Kagak usah lebih dari satu. Jadikan itu bukti.

Kata Jaya Suprana, lu Nis, di-bully dan dimusuhi, karena lu menang. Coba lu kalah, lu kagak bakalan di-bully. Ini kata Pak Jaya loh. Kalau Anies kalah di Pilgub, kagak bakal ada tuduhan politik identitas.

Kalau yang menang AHY, ya AHY yang akan dituduh menggunakan politik identitas. Kalau yang menang Ahok? Kagak ada tuduhan politik identitas. Ya, pendukung dia yang buat ramai politik identitas 

Yuk kita lihat hasil pilihan Pilgub DKI 2017. Khususnya di putaran kedua.Anies muslim, iya. Dari lahir. Ahok Kristen, iya. Kagak tahu dari kapan. Agama seseorang kagak boleh disoal. Itu hal paling privasi. Kagak boleh ada yang intervensi. 

Begitu juga soal etnis. Anies keturunan Arab yang numpang lahir di Kuningan Jawa Barat, dan besar di Jogja. SMA setahun di USA. S2-S3 juga USA. Ahok warga keturunan China. Jangan lu soal. Kagak boleh. Arab dan China itu mahluk Tuhan. Itu warga Indonesia yang dijamin undang-undang. Kagak boleh dimasalahkan. Jangan melanggar SARA bro.

Gue hanya mau ngomongin pemilih dari latar belakang agama dan etnis. Ini data survei. Biar ilmiah bro Surveinya PolMark. Dari data ini, lu bisa menilai. Silahkan jika lu mau kaitkan dengan politik identitas.

Muslim yang pilih Anies-Sandi 64,2 persen. Pilih Ahok-Djarot 25,2 persen. Kristen Protestan yang pilih Anies-Sandi 4,8 persen. Yang pilih Ahok-Djarot 84,7 persen. Katolik pilih Anies-Sandi 8,3 persen. Yang pilih Ahok-Djarot 77,8 persen.

Coba lu bandingin. Muslim, satu agama, yang pilih Anies-Sandi 64,2 persen. Kristen, satu agama dengan Ahok, pilih Ahok-Djarot 84,7 persen. Lebih besar Katolik pilih Ahok-Djarot 77,8 persen. Pilih Anies-Sandi cuma 4,8 persen. Kecil sekali dibanding muslim pilihan Ahok-Djarot 25,2 persen.

Orang-orang Budha yang hampir semuanya warga keturunan China, satu etnis dengan Ahok, 100 persen pilih Ahok-Djarot. Mereka kompak. Ini sah-sah saja. Inilah demokrasi. Harus dihargai. Kenapa lu sewotnya sama Anies?

Dari data ini, kenapa bukan Ahok yang lu soal dengan politik identitas, tapi Anies. Priwe rika sih. Kacau!

Coba kita lihat data pemilih berlatar belakang etnis. Orang keturunan China yang pilih Ahok-Djarot itu 86,5 persen. Yang pilih Anies-Sandi itu cuma 3,8 persen. Begini, lu masih mau bilang politik identitas ke Anies? Siapa yang lebih kuat identitasnya bro? Anies atau Ahok?

Bagi pendukung Anies, kagak ada masalah dengan data itu. Ini demokrasi bung. Terserah orang mau pilih pemimpin berdasarkan agama atau keturunan, silahkan aje. Dan data sosiologisnya itu jelas. Terang benderang. Kagak bakal disoal.

Kalau lu bicara, pakai data dong. Kalau lu mau nge-share, lihat datanya dulu dong. Mau nuduh, pakai data dong. Jangan ngasal. Malu-maluin banget.

Tuduhan politik identitas, kagak berdasar. Babar blas. Sama sekali. Tapi, namanya juga benci, kagak bisa dinasehati. Kagak bisa ditegur. Kagak bisa dikasih data. Kagak bisa mikir bener.

Seperti pemabuk, dibilang jangan mabuk. Mabuk itu merusak badan. Tetap aja bilang, mabuk itu keren. Mabuk itu modern. Mabuk itu metropolis. Pokoknya, bener aja deh. Yang lain salah, die bener sendiri. Namanya juga pemabuk.

Begitulah gambaran orang yang di hatinya udah penuh dengan rasa benci. Ya kayak pemabuk itu. Hilang kesadaran.

Bangun bro. Buka kesadaran lu. Tuh dilihatin dan ditungguin malaikat.

*Penulis adalah pemerhati sosial politik