Polres Pringsewu Tangkap Kurir dan Bandar Narkoba asal Pesawaran

Dua pelaku narkoba diamankan Polres Pringsewu/ Nurul Ikhwan
Dua pelaku narkoba diamankan Polres Pringsewu/ Nurul Ikhwan

Satnarkoba Polres Pringsewu berhasil meringkus kurir dan bandar narkoba asal Gedong Tataan Kabupaten Pesawaran.


Kedua pelaku berhasil diringkus berinisial T (50) pekerjaan tukang ojek dan UM (51) berprofesi ibu rumah tangga.

Kasat Narkoba Iptu Khairul Yassin Ariga mengatakan kedua pelaku amankan di dua lokasi terpisah pada Rabu (6/10). 

"T, kami lakukan penangkapan saat sedang mengantarkan narkotika jenis sabu wilayah Kecamatan Banyumas pada pukul 14.00 Wib dan UM kami amankan di rumahnya pada pukul 16.00 Wib," jelas Khairul Yassin Ariga mewakili Kapolres Pringsewu Hamid Andri Soemantri, Selasa (12/10). 

Selanjutnya, Kasat Narkoba menerangkan pengungkapan, kasus berawal dari adanya informasi masyarakat terkait akan adanya transaksi narkotika jenis sabu yang dilakukan oleh tersangka T di wilayah Banyumas. 

"Tersangka T kami sergap saat sedang menunggu pemesan sabu di ruas jalan Pekon Banyu Urip Banyumas, dan saat dilakukan penggeledahan di kantong celana tersangka kami dapat BB 2 buah plastik klip berisi narkotika jenis sabu," terang Iptu Khairul.

Berawal dari penangkapan T, kemudian dikembangkan terhadap pemasok barang yang diakui dari seorang warga kecamatan Gedong Tataan berinisial UM.

"Berbekal pengakuan tersangka T, Polisi kemudian melakukan penggrebekan terhadap UM di rumahnya di Desa Sukaraja Gedong Tataan," ungkap Kasat Narkoba

Dalam proses penggeledahan Polisi turut mengamankan sejumlah barang bukti antara lain plastik klip bekas pakai dan peralatan hisap sabu.

Lebih lanjut kasat narkoba menyampaikan setelah kedua tersangka berhasil diamankan dalam proses pemeriksaan tersangka T mengakui sudah sejak 2 tahun yang lalu selain berprofesi sebagai tukang ojek dirinya juga merangkap sebagai kurir narkoba.

"Setiap ada orang memesan sabu tersangka T selalu membeli dari UM dengan nominal harga mulai Rp 100-400 ribu," jelasnya. 

Kemudian Khairul menegaskan untuk mempertanggungjawabkan perbuatanya kedua pelaku saat ini telah dijebloskan ke sel tahanan rutan Polres Pringsewu dan dijerat dengan undang-undang narkotika.

"Dalam proses penyidikan perkara kedua pelaku dijerat dengan pasal 114 ayat (1) UU RI No 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara" tandasnya