Wagub Nunik Mengaku Sering Diteror Pinjol Ilegal

Tangkapan layar dari akun Instagram @mba_nunik
Tangkapan layar dari akun Instagram @mba_nunik

Wakil Gubernur (Wagub) Lampung Chusnunia Chalim atau Nunik mengaku dirinya seringkali diteror dan dicatut oleh perusahaan Pinjaman Online (Pinjol) ilegal untuk membayar utang orang tak dikenal.


"Mohon bantuannya untuk mengingatkan agar segera membayar sebelum kami tindak lanjut lebih jauh," tulis oknum pinjol ke nomor pribadi Nunik, Senin (18/10).

Melihat pesan tertulis itu Nunik langsung membalas ke nomor yang tak dikenal tersebut dan akan mengancam balik okum itu ke pihak berwajib atau penegak hukum karena sudah mencemarkan nama baik dirinya.

"Jangan hubungi saya lagi atau saya laporkan polisi,"tegas Nunik dikutip dari akun Instagramnya @mbak_nunik, Minggu (17/10).

"Hari minggu diserbu pinjol, kenal juga engga, Kalau opiniku pribadi, memang harus diberantas kalau sudah model mengganggu begini. Kalau mau berbisnis keuangan tentu harus ikut aturan, OJK tidak mentolerir yang begini bukan begitu, @ojkindonesia," katanya.

Menyikapi hal tersebut Kepala OJK Provinsi Lampung Bambang Hermanto mengatakan, di Lampung pinjol atau Fintech Peer to Peer Lending hanya ada satu yakni PT Lampung Berkah Finansial Teknologi atau Lahan Sikam.

"Di Lampung ada 1 pinjol atau Fintech Peer to Peer Lending yang sudah berizin yakni Lahan Sikam," tutupnya.